Cewek Mungil Solo Traveling Ke Singapura, Gimana Rasanya?

23.27

Jadi, kemarin tanggal 29 Januari sampe 1 Februari aku melakukan traveling ke Singapura. 
Sama siapa? 

sebuah usaha selfie


Sendirian hehe. 

Gak takut?

Enggak. Kan ada Allah yang selalu melindungi. Lagian Singapura deket dan aman. Kenapa aku bisa pede? Karena aku sudah riset sebelumnya tempat mana saja yang harus dikunjungi, gimana transportasinya, makanan murah, dan sebagainya. Aku harus sungkem terima kasih ke para sesepuh travel blogger yang gak bisa disebutin satu-satu. Juga sama situs-situs resmi traveling yang sudah menampilkan tips dan trik jalan-jalan di Singapura.


Udah biasa solo traveling?

Kalo di Indonesia udah biasa solo traveling, tapi kalo ke luar negeri ini baru yang pertama.
Alasan kenapa aku memilih melakukan traveling sendirian adalah, apa ya? Karena emang lebih nyaman jalan sendiri sih, bisa bebas dan gak perlu sungkan-sungkanan atau tunggu-tungguan. Bukan berarti aku gak bisa kalo traveling bareng-bareng, tapi ya emang semua ada plus minusnya kan. Minusnya dari solo traveling adalah:
(-) gak ada yang fotoin (meskipun bisa minta tolong orang sih)
(-) gak ada yang jagain barang kalo mau ke mana-mana (misal mau ke toilet)
(-) gak bisa sharing cost (misal penginapan atau makanan)

Sejauh ini, itu sih kekurangan dari solo traveling yang aku rasain. Selebihnya aku sangat senang, puas dan nyaman banget. Karena emang aku tipe yang males ribet dan sukanya bebas. Pokoknya jalan aja. Kadang kalo sudah amaze sama suatu tempat bisa aja berlama-lama di situ nikmatin suasanya. Sementara, ada orang yang sangat rigid terhadap itinerary. Ke sininya satu jam aja ya.. foto-foto, duduk-duduk, trus langsung ke sini. Itu sangat gak enak.

Bukan berarti aku gak pernah jalan-jalan pake jasa travel loh ya. Pernah, pas ke Gili Ketapang. Aku pake travel 3.16, lumayan murah. Enak sih, semuanya sudah difasilitasi tapi ya gitu. Kalo rombongan berangkat ya harus berangkat. Pernah waktu itu temenku masih makan mie, tapi rombongan udah mau berangkat. Akhirnya dia harus merelakan mienya karena udah ditatap sinis oleh rombongan haha.


So, ke mana aja aku selama di Singapura?
1. Bandara Changi (ya jelas lah)
2. Kawan Hostel
3. Masjid Abdul Gafor
4. Little India (Kuil Sri Veeramakaliamman dan Little India Arcade)
5. Mustafa Center
6. Chinatown
7. Esplanade (Esplanade Park, Esplanade theatre, Monumen Our Glorious Dead)
 8. Merlion (Merlion Park, Singapore River)
9.  Singapore Botanical Garden 
10. Arab Street (Malay Heritage Centre, Masjid Sultan)
11. National Library Singapore
12. Bugis Street

Total di Singapura 2 hari, Selasa dan Rabu (30-31 Januari). Senin dan Kamis (29 Januari dan 1 Februari) adalah perjalanan berangkat dan pulang.
Jalan sendirian apa gak boring? 

Enggak kok. Masa iya sih kamu bosen sama dirimu sendiri haha. Lagipula selama di Singapura sering banget ketemu orang Indonesia. Maklum negara tetangga, nemu orang Indonesia masih banyak. Jadinya aku bareng mereka, terus pisah kalo udah beda tujuan. 

Nyasar-nyasar gak?

 Iya. Nyasar adalah bumbu perjalanan haha. Aku emang buta arah gak tau mana itu barat, timur, utara, selatan. Aku bisanya bedain kanan dan kiri. Apalagi kalo anak pramuka biasanya mata anginnya gak cuma empat ada tenggara lah barat daya lah apa lah itu makin pusing aku. Seriusan, aku buta arah banget. Orang tuh kalo baca GPS kan biasanya liat gambar petanya. Aku enggak, liat instruksinya coba.  Pun baca instruksi kadang masih aja nyasar. Parah.


orang biasanya liat petanya




aku baca instruksinya


Nah kemarin pas jalan-jalan ada beberapa list di itinerary yang gak berhasil aku kunjungi karena bingung gak bisa baca rute bis. Kalo rute MRT emang mudah dipahami sih. Selain itu pas aku nyoba jalan tetep aja nyasar. Aku udah ikutin peta tapi gak ketemu. Akhirnya malah nemunya tempat yang gak ada di itinerary, karena udah nyampe situ yaudah sekalian masuk aja hehe. 

Beginilah. Aku mau bikin pos beda tentang cerita perjalanannya, see you.


Sungkem.
Keep Passionately Happy :)



You Might Also Like

16 komentar

  1. Hebat mba. Saya mna berani ke negeri org sendirian.
    Skrg udah da hp canggih sih jd klo mau kmn2 buka maps..
    Keren2 bgt tempatnya ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe iya mbak udah biasa sendiri, maklum jombs :D
      iya udah ada GPS tapi aku tetep nyasar haha

      Hapus
  2. Buset kayaknya aku jauh lebih bingung kalo baca petunjuk arah dari maps..hehe
    btw, dulu aku juga pernah ke singapura sendirian, dan ternyata jalan sendiri itu enak, rasanya bisa bebas, meskipun sempet bingung juga awalnya...hehe
    salam kenal :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang beda otak mas, saya lebih paham kata daripada gambar hehe. Bener, enak jalan sendiri emang lebih bebas hehe.
      Salam kenal juga :)

      Hapus
  3. Wah... aku pernah nih solo trip, menurutku seru sih walaupun kadang ada ngenes2nya gitu, tapi lebih banyak enjoy nya sih kak... untuk urusan foto2 aku biasanya minta tolong sama orang di sekitar.. hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheh iya mbak seru.. Aku juga kadang minta tolong orang sih. Sayangnya aku gak fotogenik jadinya lebih banyak fotoin objek hihi

      Hapus
  4. Solo trip emang enak.

    Ini kok malah ngakak kalo nggak bisa baca peta sama sekali? Apa emang iya? Ketahuan nggak belajar kepramukaan nih. Ha ha ha.
    Semoga kalo trip ke hutan-hutan gitu nggak kesasar ya!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wehehe iya mas, pas pramuka ikutnya setengah-setengah.

      Alhamdulillah pas di Botanical Garden lancar-lancar aja hehe

      Hapus
  5. Aku cinta mati ama traveling, tp aku ga suka pergi sendiri hahahaha.. Pernah nyoba sekali, ke palembang, tapi cm bertahan sehari, trs aku lgs telp suami supaya dtg. Apalagi ke LN, ga prnh sendiri. Wkt itu pernah suami ga bisa ikut, aku akhirnya bayarin temenku hanya supaya ada temen :D. Bisa sih aku ikut travel aja kalo mau ada temen, tp aku g suka jalan ama travel. Krn tujuan wisatanya mainstream bgt :). Sementara kalo traveling, aku sukanya nyobain wisata ekstreme mba :D. Jarang ada di itinerarynya travel tour :D.

    Mungkin krn aku tipe ga suka sendirian ya, makanya kalo jalanpun, wajib ada temen :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe iya mbak mungkin tipe traveling dan kepribadiannya emang beda-beda. Ikut jasa travel tour emang jadi opsi terakhir sih haha. Semuanya ada plus minusnya sih :)

      Hapus
  6. Just smile and proud, for your story... mengagumi, hanya itu sih kata yang pantas. Dalam diam apalagi, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih :)
      Aku terlalu bingung membalas komentarmu, sialnya itu berhasil membuatku tersenyum.


      Kamu juga punya cerita yang hebat, yang kemudian berakhir menjadi aksara dalam sajakmu.

      Hapus
  7. wah asyiknya yang bisa jalan2 ke sana ya

    BalasHapus
  8. Nah bener kan tanggal berangkatnya mirip wkwkwkwkwk, gie malah 1 feb dr Jakarta. Btw usul dong, postingan yg berkaitan link nya ada di tulisan jd enak geto bacanya 😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak.. trus yang lebih ngeselin gak lama setelah itu renovnya selesai haha.

      Wehe, okedeh ntar kuedit makasi sarannya 😀 aku suka lupa nyantumin link berkaitan hehe

      Hapus

Silakan berkomentar, terima kasih sudah menyampaikan dengan sopan :)

My Instagram

Instagram