[Solo Traveling Singapura] Dapet Zonk di Merlion!

08.30

Hari kedua di Singapura. Aku bangun pukul 05.58. Pas aku bangun itu, kebetulan lagi tengah-tengahnya azan. Kalo gak salah sih pas lafad hayya alas sholah. Kurang so sweet apa coba cara Allah ngebanguninnya. Abis gitu aku bergegas wudu dan menuju masjid Abdul Gafor, depan hostel. Mbak resepsionis hostel ngeliatin aku dan nyapa good morning. Pas di depan pintu hostel ada bapak-bapak oriental pake kaos singlet nyebat, ngeliatin aku. Heran mungkin masih gelap udah keluar aja. 

Selesai salat subuh, aku balik lagi ke hostel. Mandi dan siap-siap ngejar sunrise di Merlion. Sunrise di Singapura pukul 7.18.  Aku mikirnya, nutut lah ya. Lah tau-taunya mandiku, dandanku cukup lama hehe jadinya berangkat pukul setengah delapan. Sampe sana kira-kira jam 8 lah ya. Naik MRT tujuan Rafless. Keluarnya di kompleks perkantoran, di gedung UOB. 

Keluar dari  gedung UOB langsung disambut sama Singapore River. Bersih. Asri. Pagi itu aku belum sarapan, gara-gara ngebet banget ngejar sunrisenya. Padahal udah ditawari sarapan sama mbak resepsionis tapi nolak, ogeb! Untungnya aku bawa roti dan air. Jadi aku makan di pinggir sungai Singapura. Belum sempet makan rotinya sih, baru minum air. Lalu ada 2 perempuan berkalung surban  berhijab datang nyamperin aku. Mereka tanya di mana Merlionnya. Tanyanya pake bahasa Inggris sih.

"I don't know, i'm tourist too", jawabku.

"Oh, where are you from?"

"Indonesia"

"Oh kita juga mbak, bareng yuk"

"Ayuk mbak. Kayaknya sih ke sana arah Merlionnya"

Jadilah kali ini aku ditemeni dua cewek yang baru dateng di Singapura semalem. Namanya juga cewek, ada spot menarik berhenti dulu foto-foto. Berkali-kali mbak ini foto-foto. Kadang minta tolong aku buat fotoin mereka berdua. Aku juga ditawarin buat foto. Asik, ada yang fotoin hehe.

Sampailah kita pada Merlion. Tapi... entah kenapa rasanya anti klimaks banget. Lah kok gak ada pancurannya. Kok. Ternyata Merlionnya lagi direnovasi. Si patung singa-duyung itu dibungkus dalam kaca kotak. Hiks. Datang di waktu yang tidak tepat. Yasudah mungkin ini adalah pertanda disuruh balik lagi kalo sudah gak renovasi. Semoga ada rezeki lagi aamiin.



Singanya lagi dikurung :(


singa kecil, pengganti sementara singa besar


Kami bertiga mengelilingi daerah Merlion itu. Sampe akhirnya duduk istirahat dan menikmati suasana. Ternyata oh ternyata, Merlion ini di seberangnya adalah Esplanade yang kemarin aku kunjungi. Lah baru tahu aku. Dasar emang makhluk dengan kemampuan spasial rata-rata.

Pukul 9, dua perempuan tadi pamit mau lanjut ke Orchard. Kami sudah beda tujuan, jadinya pisah. Aku selanjutnya mau ke Botanical Garden. 

"Botanical Garden mah kayak taman bunga biasa kaya di Puncak"

Masalahnya aku gak pernah ke Puncak, paling juga Batu. Jadinya ya los aja ke Botanical Garden. Dua cewek tadi sudah pamitan. Aku masih di sisi sungai. Nikmatin suasana sambil makan roti yang tadi belum terjamah. Kelar makan aku lanjut menelusuri sisi-sisi Merlion. Ada tamannya juga ternyata. Lewat terowongan yang terletak di bawah jembatan. 

suasananya asik, ya kali ga dinikmatin



lewat terowongan a.k.a bawah jembatan


taman :)


turun ke deket bibir sungai


Keluar dari Merlion Park, aku jalan aja terus. Tau-tau ketemu sama Asian Civilisation Museum (Museum Peradaban Asia). Tapi aku gak masuk karena untuk turis diberlakukan harga tiket $15. Gak terlalu mahal sih, tapi aku lagi on budget jadi ya harus merelakan. 

Lanjut, aku balik ke MRT dan menuju ke Botanical Garden. Sederhana aja rutenya, tinggal naik MRT ke stasiun Botanical Garden. Begitu keluar di exit sesuai petunjuk menuju Botanical Garden, langsung ketemu di sebelah kiri. Waw. Botanical Garden. Ini nih, hutan di tengah kota. 

Aku langsung menelusuri Botanical Garden ini. Dan aku jatuh cinta, hehe. Danaunya itu viewnya kayak di eropah-eropah gitu. Di Botanical Garden ini terdiri dari banyak taman; ada fragrant, healing, evolution, macem-macem pokoknya. Kompleksnya luas, bahkan sampe ada tembusan ke NUS coba :' itu univ yang pernah nolak aku :(


danaunya :'



salah satu pintu keluar tembusnya NUS


Oh NUS!



Salah satu floranya.

Setelah puas keliling-keliling Botanical Garden sampe mentok, kuputuskan untuk menuju masjid Sultan sekalian salat Duhur. Naik MRT menuju stasiun Bugis. Begitu sampai di Arab street, gak langsung ke masjid Sultan. Makan dulu di Zamzam restaurant karena sangat lapar. Keliling Botanical Garden menguras tenaga banget.

Aku pesen nasi goreng ($4.5) dan teh tarik ($2). Sayang sekali nasi gorengnya gak seenak nasi goreng gerobak deket kos, bahkan lebih enak nasi goreng buatanku yang masih hancur-hancuran. Pelajaran tentang nasi goreng: jangan pernah beli nasi goreng kalo yang masak bukan orang Indonesia. Tapi tetep aku habiskan dong nasi gorengnya, eman.


Kelar makan, lanjut ke masjid Sultan. Niatnya sih mau salat. Pengen ngerasain salat di masjid besarnya Singapura. Dilalah pas ke toilet kok kena jackpot. Si tamu bulanan datang. Yah, gak jadi merasakan salat di masjid Sultan. Untung aku bawa persediaan pembalut. Dari Indo udah persiapan soalnya tanggal-tanggal riskan. Meskipun gak jadi salat, aku tetap masuk ke masjidnya. 

masjid Sultan




Aku liat-liat ada mini museum tentang Islam, Alquran, Allah, Muhammad. Banyak juga turis non muslim yang masuk ke masjid Sultan. Bagi laki-laki yang bercelana pendek diberikan sarung untuk menghormati tempat suci ini.

Di sini ada wifinya dong. Aku langsung konek ke wifinya masjid Sultan. Asik, ada charger station juga. Lagi-lagi ketemu sama orang Indonesia. Ketemu sama orang Malaysia juga yang pernah exchange di ITS.


Sayangnya siang itu Singapura dilanda hujan. Aku masih meneduh di dalam masjid, tempat salat perempuan. Sampe setengah lima tidak menemukan tanda bahwa hujan akan reda. aku nekat aja nerobos hujan. Sudah tidak lebat juga, lagipula aku bawa payung.


Aku jalan keluar, liat monumen Malay Heritage Center. Sebentar saja. Lalu jalan terus tau-tau ketemu sama National Library Singapore. Lah. Karena udah di situ, sayang banget kalo gak masuk. Di selasarnya ada semacam monitor-monitor yang menayangkan film-film lawas Malaysia. Aku nonton film itu, disediakan headset juga. Tipikal ceritanya semacam Siti Nurbaya lah. Pengekangan terhadap pilihan pasangan. Budaya Melayu masa lalu. 


Lanjut aku masuk ke koleksi perpustakaan. Naik ke lantai 10 kalo gak salah. Di sana koleksinya tentang social soalnya. Aku cari tentang psychology dong, apalagi coba. Namanya juga mahasiswa psikologi. Aku baca buku berjudul Psychology in Singapore. Enak banget baca di NLS. Tenang. Sekitar setengah hingga satu jam aku tenggelam dalam bacaan. 

National Library Singapore


Kelar dari NLS, aku pengennya ke Garden Bay The Bay. Tapi kok ya kemaleman. Aku liat jam saat itu udah pukul 9 malam. Lah. Yaudah aku putuskan untuk balik aja ke hostel. Sebelum ke hostel, aku makan dulu di resto ujung gang, namanya Hi Five. Aku pesen cheese prata ($2.5) dan teh tarik ($2).


Aku kaget pas mau bayar lah kok duitku masih ada 10 dolar. Sementara besok aku sudah balik Surabaya. Maka aku memutuskan untuk ke Mustafa Center, belanja lagi. Liat peta, bisa sih jalan aja. Kemarin juga nemu Mustafa Center pas jalan. Eh tapinya, aku salah jalan sepertinya. Gak nemu Mustafa Center tapi nemunya Bugis Street. Yasudah masuklah aku ke kawasan Bugis. Aku liat-liat asik juga nih, lampunya lucu-lucu. Sayangnya karena waktu itu udah malem sekitar jam setengah sebelas jadi banyak toko yang sudah tutup. Akhirnya aku beli coklat (lagi) dan jam tangan.  



Selesai belanja di Bugis, balik ke hostel. Perjalanan balik ke hostel rasanya dramatis sekali malam itu. Soalnya itu malam terakhir aku di Singapura. Aku lihat ke langit, udah nih besok balik. Alhamdulillah diberi riski bisa ke sini. Sampe hostel mandi, packing, dan mencoba tidur meski gak bisa. Pas buka instagram orang-orang pada posting gerhana bulan. Lah telat dong aku gak liat. Pas itu udah jam 00.00. Selesai sudah bulannya. Haha.


Selesai. Paginya aku check out dan cus ke bandara. Nukerin STP juga buat dapetin deposit $10. Wah solo traveling hemat dan duit masih sisa. Makan juga gak ngenes-ngenes amat, masih bisa belanja pula, alhamdulillah :)



Terima kasih sudah ngikutin tulisanku tentang solo traveling Singapura :D




Rincian total pengeluaran solo traveling Singapura:
Tiket berangkat dan airport tax: Rp 963.266
Hostel: $39,6
STP: $20    ($30 -> deposit $10 )
Sarapan di canteen staff: $2,6
Makan siang 1: $4,5
Makan malam 1: $2,5
Belanja di Mustafa Center: $7,1
Makan siang 2: $6,5
Makan malam 2: $4,7
Belanja di Bugis Street: $6,9
Taksi Juanda-kos: Rp130.000

Kurs SGD-IDR adalah 10.155 (Beli Januari di Lanina Valas, Jalan Dharmahusada Surabaya).

Total: Rp 2.051.898


Baca dari awal:
Cewek Mungil Solo Traveling Ke Singapura, Gimana Rasanya?
[Solo Traveling Singapura] Persiapan Sampai Keberangkatan
[Solo Traveling Singapura] Nginep Di Bandara Changi 
[Solo Traveling Singapura] Let's Start The Journey
[Solo Traveling Singapura] Nyusun Itinerary tapi Gak Patuh!




Sungkem,
Keep Passionately Happy :)

You Might Also Like

2 komentar

  1. Wah kayaknya ke sana pas deket deket tanggal gie ke sana juga. Temen gie juga kena zonk, tapi karena gie tau Merlion lg di renov gie udh bilang dan dia ttl mau ke sana 😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe iya mbak aku ke merlionnya tanggal 31 Januari kemaren zonk deh 😅

      Hapus

Silakan berkomentar, terima kasih sudah menyampaikan dengan sopan :)

My Instagram

Instagram