[Solo Traveling Singapura] Let's Start The Journey

09.30

Selepas salat Subuh, terbitlah rasa lapar. Butuh sarapan. Citra makanan di bandara pasti mahal-mahal, apalagi Singapura. Padahal ya enggak sih. Asalkan tau aja tempatnya. Aku juga taunya dari para mastah travel blogger sih.

*sungkem para suhu


                 Baca sebelumnya: [Solo Traveling Singapura] Nginep Di Bandara Changi


Yap, aku sarapan di canteen staff bandara Changi. Bener sih emang harganya murah-murah dan ada makanan halalnya. Pagi itu aku mesen roti prata egg dan roti prata plain. Aku pesen 2 roti prata takutnya gak kenyang. maklum orang Indonesia. Padahal ada menu nasi sih, tapi aku pengen nyoba aja prata. Selain juga lebih murah hehe. Pertama nyoba rasanya enak, rempah karinya kerasa banget. Lama-lama enek juga, pake pesen dua pula :D tapi tetap kuhabiskan kok. Minumnya gak beli karena aku bawa botol kosong dan isi air di dispenser tadi. Canteen Staff ini ancer-ancernya kalo di terminal 1 level 1 dari deket Burger King itu lurus aja trus ke kiri. Nanti ada petunjuk menuju canteen staff, turun tangga. 

canteen staff terminal 1 Changi




Egg prata and plain prata with curry

Habis sarapan aku langsung naik skytrain menuju terminal 2. Di terminal 2 itu emang tempatnya stasiun MRT menuju kota. Rencananya aku mau beli STP (baca pos ini), tapi gerainya baru buka jam 8 pagi. Saat itu masih jam setengah 8. Akhirnya nunggu antrean bareng sama 2 cewek Indonesia yang ternyata penginapannya juga di Little India. Kelar beli STP, kita naik MRT barengan karena searah. Kocaknya mereka lupa gak bawa pasta gigi, lalu minta ke aku dan diwadahi plastik coba. Ya ampun.. mbak-mbak cantik ini..

"Maklum mbak kita mah kuli (kerja) suka lupa urusan beginian", alibi mereka.

Aku sih ngeresponnya ketawa aja. 

Kita pisah di Bugis station. Mereka turun, aku masih transfer ke Jalan Besar Station. Kira-kira aku sampe hostel jam 10, langsung bisa check in. Karena belum mandi dari bandara, langsunglah aku mandi bebersih diri. Setelah itu cus menjelajahi Little India, dimulai dari masjid Abdul Gafor, yang letaknya di depan hostel pake banget haha.



menuju masjid, tempat salat laki-laki


tempat salat perempuan


Ketika masuk masjid Abdul Gafor, ternyata gak cuma aku yang berkunjung. Ada pula turis dari kalangan non muslim. Mereka mengunjungi masjid sebagai tujuan wisata, keren deh. Sementara turis non muslim kan ada batasan masuknya. Berhubung aku muslim dan berhijab, maka dibawa aja masuk ke tempat salatnya. Sampe aku kenal sama bapak pengurusnya. Beliau melihat wajah melayuku dan langsung ngajak bicara bahasa melayu. Bapaknya hafal sama aku karena kita ketemu lagi, pas aku jalan-jalan di sekitar Little India. 


Kelar dari masjid Abdul Gafor, langsung eksplor Little India. Pokoknya jalan aja. Suasananya emang India banget. Pas jalan aku juga nemu masjid India, tapi gak serame Abdul Gafor. Sepertinya lagi ditutup, jadinya aku cuma lihat dari luar aja. Kemudian lanjut jalan, eh ketemu kuil Sri Veerakaliamman. Ini emang masuk ke itinerary, cuma gak nyangka aja asal jalan langsung nemu. 

Suasana kuilnya lagi rame. banyak umat Hindu sedang beribadah. Selain itu banyak juga turis yang berkunjung. Uniknya, aku jadi satu-satunya perempuan melayu berhijab yang masuk kuil itu. Sebelum masuk, aku perhatiin orang-orang dulu cara masuknya. Takutnya salah-salah kan bahaya. Tempat suci orang lain, di negara luar pula. Aku lihat, sebelum masuk kuil orang-orang lepas sepatu lalu cuci kaki. Gak jauh beda sama masuk masjid lah. Meskipun ada orang yang gak cuci kaki, langsung nyelonong aja. Aku sih pilih cuci kaki aja, menghormati budaya.

Sri Veerakaliamman, Serangon Rd, Little India.


Pas mau masuk aku masih ragu, bener gak sih caraku. Ternyata tingkahku diperhatikan sama petugas keamanan kuil. Dia senyum sambil ngangguk ke aku. Seolah dia berkata,

"Tidak apa-apa, kamu sudah melakukan hal yang benar kok"

Aku balas anggukan dan senyuman itu ke pak sekuriti. Lalu masuklah aku ke kuilnya. Ini bener-bener pertama kali aku masuk kuil yang umatnya lagi ibadah. Mereka khusyuk banget. Seperti kita tahu, dewa di agama Hindu kan banyak, pas aku baca di madingnya ada beberapa pembagian memang. Misal mau sukses bisnis doa ke dewa siapa. Sukses asmara, ke siapa. Begitulah. Aku keliling-keliling kuil sampe puas. Beberapa umat Hindu melempar senyum padaku. Mungkin mereka heran ada perempuan berhijab masuk kuil. Justru aku harus berterima  kasih karena telah mengizinkanku masuk tempat suci kalian.

khusyuk bersama imam



khusyuk munfarid




Aku baru tahu kalo tempelan merah di dahi para orang India adalah semacam pewarna untuk menandakan selesai berdoa. Jadi habis doa di satu dewa mereka biasanya nyolet pewarna itu terus ditempel ke dahinya. Warnanya gak cuma merah, ada yang putih juga. Selain tempelan di dahi, ada juga yang diusap ke seluruh kepala, warnanya kuning seperti kari. Awalnya kukira orang itu semirin rambutnya . Ternyata itu pewarna yang emang diusap ke kepalanya hehe.


Habis dari kuil ke mana?


You Might Also Like

2 komentar

  1. suka dengan pernak pernik india, jd pingin ke india

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe iya mbak india emang lucu.. semoga ada riski deh buat ke indianya beneran hehe.

      Aamiin

      Hapus

Silakan berkomentar, terima kasih sudah menyampaikan dengan sopan :)

My Instagram

Instagram