[Solo Traveling Singapura] Nginep Di Bandara Changi

10.39

Aku sampe bandara Changi, Singapura jam 1 dini hari waktu setempat. Proses imigrasi di Singapura berjalan lancar,  alhamdulillah. Karena ini dini hari, aku emang prepare buat nginep di bandara. Akses MRT sudah tutup. Kalo mau naik taksi aku tak mampu. Yasudah bermalam di bandara saja. Bandara Changi memang jadi bandara terbaik sih, dan nyaman untuk tidur di sana. Aku lihat-lihat lumayan banyak juga yang tidur di bandara. Bahkan pas aku naik ke level 2 ada yang sampe berbaring di karpet tempatnya self check in

                         Baca sebelumnya: [Solo Traveling Singapura] Persiapan Sampai Keberangkatan



Awalnya aku tidur duduk di kursi umum dekat Burger King, di terminal 1 level 1. Depannya tempat duduk itu ada dispenser dan kran minum, jadi gampang kalau mau minum. Akses toilet juga deket. Lama-kelamaan aku ngerasa kurang nyaman. Pengennya berbaring. Aku nyari-nyari tempat yang sekiranya bisa buat berbaring. Kutelusuri sisi terminal 1 di level satu, rata-rata orang emang tidur di kursi. Aku gak bisa tidur, tapi ngantuk.

Blur :D Ini kursi deket Burger King. Dekat dispenser dan toilet


Akhirnya daripada gak bisa tidur aku coba nyari wifi. Kukira bisa langsung konek sama kayak di Juanda. Ternyata ada login-loginnya dulu. Pas aku cari info, bisa minta password wifi ke desk info. Sayangnya malam itu desk infonya tutup operasi. Pas nyamperin desk info ada seorang (sepertinya ibu-ibu) tidur dengan nyenyaknya di kursi itu. Lah dia berbaring kursi itu. Fix rada bete, gak bisa tidur dan gak bisa akses wifi. Aku juga gak beli simcard maupun pake roaming karena katanya bakal dapet free simcard dari hostel, yang tenyata ketika kutanyakan begitu sampai hostel malah gak dapet. Akhirnya cuma mengandalkan wifi.

Daripada bete gak jelas, aku berusaha mengembalikan mood dengan nyoba naik ke level 2. Aku liat-liat ternyata di level 2 lebih nyaman untuk tidur. Kursinya sama kayak di level 1, tapi di sini ada mas-mas berbaring di kursinya. Terus aku nyoba ikutin cara tidurnya si mas India itu. Sip, bisa ditiru. Namun, aku gak langsung tidur. Masih nyari tempat lain kali aja ada yang lebih nyaman. Seperti yang aku ceritain di atas. Ada yang berbaring di karpet self check in. Aku gak milih di situ karena, terlalu los kayaknya. Di kursi aja, cukup. 

Ada charger station dan self wifi! Gara-gara ini aku gak tidur dulu. Ngecharge hape dulu dan nyobain self wifi. Jadi, kita cukup scan paspor dan kita sudah dapat password untuk wifi #WifiChangi. Asik free wifi. Setelah itu aku mulai ngantuk dan tidur di deretan kursi deket mas-mas India itu. 

Aku kebangun jam 4 dini hari. Tidurnya bentar banget :( Kukira subuh di Singapura sama kayak di Surabaya, jam 4 atau jam 5 lah. Eh ternyata aku baru cek di situs muslim pro subuhnya jam 6. Kadung bangun dan gak bisa tidur lagi. Jadinya aku coba nyari-nyari mushola di terminal 1. Menurut beberapa situs, ada yang bilang di level 1, ada juga yang bilang di deket viewing gallery. Sudah kucek semua tapi gak ada tuh praying room. Aku udah tanya 2 kali ke petugas yang berbeda memang gak ada praying room. Kita diperbolehkan salat di mana aja asal tidak menghalangi jalan.  Yasudahlah mungkin di Terminal 1 emang gak ada. Akhirnya aku salat subuh di sela-sela deretan kursi yang deket Burger King itu.

                           Baca juga [Solo Traveling Singapura] Let's Start The Journey

See you next post...

You Might Also Like

4 komentar

  1. Bandara yg aku sukaaaa bgt utk diinepin itu, jelas changi dan bandara2 di jepang. Yg pernah aku coba haneda dan kansai international airport di osaka. Ini 3 bandara ramah bgt utk para turis yg mau tidur malam. Kmrn pas ke HK, kita transit 1 mlm, bisa tidur di kursi pijatnya hahahah.. Nyenyak bgt jadinya.. Di osaka malah kalo beruntung disediain tempat tidur juga tp terbatas. Jd hrs dulu2an.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, changi enak banget buat nginep sekedar transit hehe. Kalo jepang belum ke sana sih, semoga ada rezeki buat ke sana hehe

      Hapus
  2. Praying Room ada di transit area
    Wifi sebenere masukin no telpon aja ntar dikirim kode, ada 4 atau 24 jam, gie sendiri instai iChangi soale memudahkan
    Iya di sana subuh jam 6 magrib jam 7 an wkwkwkwk, jd klo msh terang ga balik ke hotel.

    Seru kan nginep di changi, btw ikut lomba changidihati yuk, submit foto aja ke bit.ly/changidihati-swa siapa tau rezeki ke Kore atau SG lagi 😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah.. aku terlanjur check in duluan jadinya yaa di arrival hall deh hehe.
      Wifi untungnya ada shelf kios itu gampang, cuma scan passport.

      Seru banget nginepnya hehe. Eh tapi, itu lombanya buat pasangan aja kah? Atau personal boleh ikutan juga?

      Hapus

Silakan berkomentar, terima kasih sudah menyampaikan dengan sopan :)

My Instagram

Instagram