[Solo Traveling Singapura] Persiapan Sampai Keberangkatan

10.34

Pertanyaan yang sering dilontarkan ketika tahu aku solo traveling ke Singapura selain "sama siapa" dan "kok berani" adalah "habis berapa?"

                  Baca sebelumnya, Cewek Mungil Solo Traveling Ke Singapura, Gimana Rasanya?

Yak baiklah, aku akan beberkan di sini. Ke Singapura bisa relatif sih mahal murahnya tergantung gaya travelingmu kayak apa. Berhubung aku tipe yang backpacker jadinya ya gak bergaya mewah-mewah. Kemarin pas sudah di selesai perkara aku totalan dan ternyata biaya yang aku keluarkan adalah Rp2.051.898. Angkanya gak bulat karena hasil kurs dollar Singapura. Jumlah itu bisa sangat murah atau jadi lebih mahal. Ada lho backbacker yang ke Singapura cuma habis sejutaan. Tapi si doi makan pop mie haha. Aku lupa nama blognya. 

Nah, aku mau cerita dari awal mesen tiketnya. Aku pesen tiketnya sudah lama banget. Dari zaman aku UTS semester 7. Kalo gak salah pas bulan September. Kebetulan pas itu Jetstar lagi ada promo free return Singapore. Jadi, kita gratis biaya tiket pulang dari Singapura. Beneran gratis Rp0. Tapi ya untuk tiket berangkat dan airport tax tetep bayar. Tantangannya adalah nyari tanggal yang tepat, yg pada tanggal itu biayanya Rp0. Maka aku nyari tanggal yang sekiranya pas. Beberapa kali aku revisi. Pokoknya bukan tanggal orang lagi rame liburan, dan gak ganggu kegiatan akademik. Akhirnya aku milih tanggal 29 Januari-1 Februari. Sudah jauh dari liburan akhir dan awal tahun. Sudah beres juga masalah bayar UKT dan KRS. Fix.

Setelah selesai pesen tiket, aku langsung nyusun itinerary. Belum fix amat tapi cuma buat gambaran kasar aja tempat-tempat yang harus dikunjungi. Aku googling dengan keyword "wisata gratis singapura".  Maklumlah masyarakat warga menengah yang hobi gratisan hehe. Ternyata banyak juga wisata gratisan di Singapura. Selain itu untuk masalah transportasi juga sangat dimudahkan. Aku langsung menganggarkan duit untuk beli STP (Singapore Tourist Pass). Dengan STP kita bisa bebas naik MRT, LRT, maupun bus sepuasnya. Info tentang harga dan tempat belinya bisa cek di sini.


kartu sakti banget


Langkah selanjutnya adalah nyari penginapan. Aku nyari di booking.com. Pokoknya cari harga murah dan mudah diakses. Pilihanku jatuh pada Kawan Hostel.

credit booking.com


Tibalah hari keberangkatan. Bener sih, masih libur kuliah. Tapi aku ada jadwal magang (Senin, Kamis, Jumat).  Akhirnya aku izin untuk hari kamis. Sementara Seninnya tetap masuk karena penerbangannya malam hari, jadi masih bisa magang. So, hari Senin itu aku kedandapan banget haha. Untung semalem aku udah packing. Aku gak pesan bagasi karena cuma 4 hari perjalanan. Cuma bawa ransel utama, ransel jalan dan tas selempang. BTW, tas ransel jalannya aku lipat dan masukin ke ransel utama. Jadi pas ngebawa ke bandara ringkes-ringkes aja, cuma ransel utama sama tas selempang. Udah. 

Aku rada takut gimana gitu ketika baca panduan bagasi di webnya Jetstar. Ditulisnya pemeriksaan ketat, harap berjaga dengan pesan bagasi. Nekat aja sih aku gak pesan bagasi toh emang bawaanku dikit. Ternyata pas udah di bandara malah gak diperiksa apa-apa sih, ditimbang aja enggak. Yah alhamdulillah.

Jam 4 sore aku berangkat ke bandara dari kosan. Sampe sana jam limaan. Trus nunggu salat magrib dan setelah itu persiapan check in. Pas proses di imigrasi juanda, bapaknya nanya dengan nada direndahkan kaya ngomong ke anak kecil

"Dek, sendirian ya?"

Manggil adek pula haha.

"Iya Pak"

"Di sana gimana?"

"Ya di hostel pak sudah pesan, sudah direncanakan semuanya"

"Di sana gak kenal siapa-siapa?"

"Enggak pak"

"Loh gimana? Tapi udah pesen tiket pulang ya?"

"Iya sudah"

Kemudian dia memberikan pasporku yang sudah distempel imigrasi Juanda. 
Check ini kelar, tinggal nungggu gate buka. Nunggu gatenya buka lama banget.  Sampe akhirnya terbang jam sepuluhan. Kemudian mendarat di bandara Changi jam 1 dini hari waktu Singapura, yaitu hari Selasa tanggal 30 Januari 2018 . 


                      Baca juga [Solo Traveling Singapura] Nginep Di Bandara Changi


Alhamdulillah proses imigrasinya di Singapura lancar.

You Might Also Like

4 komentar

  1. Sesekali aku pgn juga sih coba ala backpack gini :p. Walo ga yakin bisa hihihi.. Lah tiap traveling kemana aja, keseringan aku beli koper baru di tujuannya :D. Tp boleh jugalah, nantangin diri sendiri, bisa survive ga kalo ga pake bagasi :p.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa dicoba mbak. Sangat menantang skill packing dan kekuatah bahu haha

      Hapus
  2. Wkwkwkwkk, ngakak pas bagian imigrasi. Enaknya di Indonesia mah ga rempong, justru balik dr SG yg rempong. Kelupaan simoen ovomaltine yg tinggal setengah sama cuci muka baru yg blm dipake ke bagasi (pulang beli bagasi) lgsg disita tanpa ba bi bu *nangis bombay

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkw iyaa bapaknya mah gitu.

      Dari indo emang gak ribet, apalagi aku berangkatnya dari surabaya 😀 trus untungnya pas di sg juga lancar-lancar aja sii hehe

      Hapus

Silakan berkomentar, terima kasih sudah menyampaikan dengan sopan :)

My Instagram

Instagram