[Review] Jank Jank Dharmawangsa, Surabaya

21.34





Kali ini aku mau mereview tempat makan yang baru buka deket kampus. Bukanya udah sebulanan yang lalu sih. Ketika openingnya bahkan ngadain promo gitu, tapi pas itu aku gak beli. Males aja antri rame-rame. Selain karena lagi momen sedang bokek juga sih hehe #anakkoslyfe

Jank Jank di Dharmawangsa ini baru buka bulan Maret kemaren. Berlokasi di jalan Dharmawangsa no. 80 Surabaya (Sebrang Wisma Tamu Unair).  Dulunya, tempat ini juga jual ayam-ayaman (tapi bukan ayam kampus, upss). Dulu itu tempatnya Smart Chicken. Trus si outlet Smart Chicken ini lama banget tutup. Sampe akhirnya Maret 2018 mereka jadi Jank Jank. Dan sepertinya, sebelum jadi Jank Jank, sempet jadi outletnya Rootbar juga. Okelah, itu masa lalu. Maklum, Surabaya begitu dinamis dengan persaingan bisnisnya yang fantastis.

Pas awal-awal buka emang rame banget. Well, menurutku bisa banyak alasan kenapa rame:
1. Orang-orang penasaran (buat yang baru tahu)
2. Memburu promo (waktu soft opening harganya 15.000 dapet 4 chicken wings dan nasi)
3. Kebahagiaan bagi pecinta Jank Jank area Kampus B, ada outlet yang deket.
4. Karena hobi makan, apa aja dimakan
5. Pemburu eksistensi (Biar kalo ditanya "udah pernah nyoba Jank Jank?" jawabnya iya)
dll.



promo dari instagram Jank Jank

Kebetulan hari ini punya kesempatan nyobain Jank Jank. Sore itu, selepas tes ELPT (semacam TOEFL-nya Unair) yang bikin mumet dan lapar, kuputuskan untuk makan di Jank Jank. Dulu sih pernah nyoba, nyicip punya temen (duh qismin) dan enak sih. So, melangkahlah aku ke sana. Begitu masuk, langsung pesan di meja kasir dan bayar saat itu juga. Aku bingung pilih menu apa, untung masnya mau jelasin menunya (asique). Pilihanku jatuh pada paket Jank Jank Tiny. Pelayanannya cepet, pas banget aku emang lagi laper-lapernya. Tapi, tempat ini semacam self service. Kita bawa sendiri nampan makanan kita ke meja. Ya gak masalah juga sih.





Menu yang aku pilih Paket Jank Jank Tiny (Rp 21.000) terdiri dari, nasi kepal (yang benar-benar tiny), 4 (atau 5 gitu, lupa) chicken  wings dan segelas es teh. Nasinya sedikit pol, tapi untuk kapasitas lambungku yang memang terbatas, cukup-cukup aja sih. Chicken wings-nya nih ya emang krenyes. Kebahagiaan pecinta ayam, khususnya sayap, terletak pada sensasi menggingit yang so chrunchy. Dan di Jank Jank ini, kita bisa merasakan sensasi itu. Just like, oh my God, I love my food, thanks for the food. Set terakhir dari paket ini yaitu es tehnya. Es tehnya biasa aja menurutku. Gak manis, tapi cukup seger (ya iyalah kan es) dan gak tengik. Oiya, pas pesen kita akan ditanya mau pake saus apa. Aku pilihnya blackpepper. Kalo yang sering dipesen temen-temenku sih biasanya saus keju.  Dua-duanya enak, aku pilih blackpepper biar gak melulu keju.


So far, aku suka aja sih makan di sini. Menunya masuk lah untuk lidahku. Suasananya juga cozy, kursi mejanya dari kayu-kayu gitu jadi punya kesan unik aja. Ada wastafel, toilet dan musala juga di sini. Untuk urusan harga, aku gak bisa bilang mahal-murah karena relatif. Setidaknya, masih bisa dijangkau oleh dompetku. Sebulan bisa setidaknya sekali lah buat nyoba, tapi jangan keseringan. Nanti lupa rasanya penyetan.

hingga gigitan terakhir

Ketika selesai makan, aku tengok kok ada  tempat sampah di dalam outlet. Di tempat sampah itu terlihat sisa bungkus Jank Jank. Gak jauh di tempat sampah itu, ada meja berisi mangkok rotan dan nampan. Kemudian aku mengambil kesimpulan, mungkin karena self service, jadinya beresin sendiri. Akhirnya aku beresin sendiri sisa makanku dan merasa jadi manusia mulia. Halah.



Sungkem.
Keep Passionately Happy :)


You Might Also Like

0 komentar

Silakan berkomentar, terima kasih sudah menyampaikan dengan sopan :)

My Instagram

Instagram